4 bulan menikah gimana?

Ini adalah pertanyaan kesekian kali yang dilontarkan temen-temen pada pertemuan pertama paska berganti status. Lajang alias jomblo ke nikah which is punya pasangan tidur, pasangan maen, pasangan jajan, sampe pasangan rebutan chanel tv. Jika ditanya ada gak sih perubahan sebelum nikah dengan sesudah nikah. Aku gak ingin menampiknya, karena banyak banget rutinitas yang berubah setelah aku nikah.

Yang paling banget terasa, ya kurang sabarnya aku menangani berbagai tingkah suami. Aku, tipikal orang yang gak pernah berbagi ruangan dengan siapapun. Karena selama hidup sendiri, menjadi anak kost kesepian yang gak pernah malam mingguan, aku terbiasa tidur sendiri. Meluk guling, kamar bersih, rapi. Dibilang aku rajin bersih-bersih, enggak juga sih. Dibilang males, ya enggak juga.

Kenapa rapi? Karena rutinitas hidup aku jaman lajang itu flat banget. Kantor – Kostan – Kantor – Kostan. Begitu. Pulang kerja, makan, mandi, tidur. Dan, aku selalu menyimpan barang ditempat yang sama dan seharusnya. Tidak suka melihat makanan berceceran, buku berserakan, cucian numpuk, aah.. pokoknya berlagak perfectsionistlah. Itulah aku, dulu saat sendiri. Jomblo. Saat nonton sendiri gak ada yang ganggu. πŸ™‚

Kaget. Setelah nikah, aku harus berbagi ruangan, berbagi tempat tidur, berbagi segalanya dengan orang yang dulunya tuh asing. Namanya juga menikah, hidup bareng, otomatis dalam kebersihan pun selalu ada peran masing-masing. Aku yang bersih-bersih, suami yang berantakin misalnya. Wkwk…

Kebiasaan mataku saat lajang yang gak suka melihat buku berserakan, makanan berceceran, kaos kaki bau dipojokan, cucian numpuk segunung, sekarang mataku diuji untuk tahan dengan segala kondisi ruangan. For your information, si suamiΒ  dalam sehari bisa 3x ganti baju. Kebayang dong cuciannya kapan surutnya πŸ™

Drama pasangan muda
Candid asli, kena paparaji.

Aku punya cerita. Pernah suatu ketika kita makan semangka. Posisinya waktu itu, aku baru selesai membersihkan rumah. Lantai uda mengkilat, keset kek iklan superpel. Dan polosnya, si suami buang biji semangka asal-asalan. Belum lagi cairan dari semangkanya yang netes ke ubin. Oh, taukan kalian perempuan yang berjuang ngegosok ubin gimana lengketnya itu cairan semangka.Β Dan.. Terjadilah omelan panjang lebar dari mulut yang selalu merasa benar ini.

“Udahlah yang.. Besok belinya melon aja. Biar kamu gak ngomel”. Wkwk… Pengen ketawa sih sebenernya. Ujungnya πŸ˜€

***

Ada cerita menarik lain di suatu pagi yang tenang. Suami baru kelar mandi dan dia pun nyeletuk.

“Yang, ntar mah jangan beli shampoo X lah, gak ada busanya. Gak enak”.
“masa sih? Ada kok.. banyak perasaan.”

Obrolan berlalu dan akupun bergegas mandi. Berhubung aku orangnya “kalo nyimpen barang A di tempat A, gak boleh sampe ada di tempat B”Β , jadi aku cukup mengenali perpindahan akibat pemakaian si suami. Jreng-jreng-jreng… Sejak kapan suami pake conditioner?

“Yang kamu shampoan bukan pake ini kan?”

Tanyaku sambil menunjukan conditioner yang sedikit terbuka (nutupnya kurang rapet bro). Ketebak dong apa yang terjadi. Asli aku ngakak.

***

Ada cerita lain lagi. Sama-sama di pagi hari. Suami beres mandi dan nyeletuk lagi.

“Yang sabunnya abis. Kemaren gak beli ya? “
“Oh iya.. Aku lupa isi ulang. Kemaren gak beli karena yang bulan kemaren masih ada stok 2. Terus kamu mau kerja gak sabunan? ”
“Sabunan kok pake yang kuning.”

Wait… Whattt? Kembali aku tertawa. Ini suami polosnya kebangetan. Tau gak sih yang kuning itu sabun khusus buat perempuan. You know what I mean…

“ya aku gak tau, ada tulisan soapnya nya aku pake aja.”

***

Itulah kiranya cerita-cerita lucu di awal nikah yang berhasil bikin ngakak gak ada jeda.

Β 4 bulan menikah gimana?

Kalo jawabannya gak gimana-gimana, mungkin hanya berlaku bagi orang-orang yang masa pengenalannya cukup lama. Kalo buat aku yang gak lebih dari 6 bulan, dari kenal ke nikah, ehmm.. Honestly butuh effort yang lebih buat menyesuaikan ritmenya. Seperti hal sepele, apa yang gak dia suka, apa yang aku suka, gimana cara meredam dia kalo marah, gimana cara menangani sifat aku yang egois, sampe hal-hal remeh tentang mengenali kalo doi gak demen ngeliat aku tiduran terus. Iya, aslinya aku paling suka tidur. Terbiasa dulu saat lajang, selepas subuh lanjut tidur. Dan sekarang, suami agak rewel kalo ngeliat aku tidur pas pagi sekalipun itu ku lakukan setelah beres menyiapkan kebutuhannya. Selain gak baik dan gak cocok juga katanya. Mana ada istri dan ibu tidur pagi. Entar kalo udah punya anak, anaknya suruh maenan sendiri. Gitu aih.. Wkwk…

suka dukanya nikah itu apa?

Jujur ya.. Kalo nanya gini, harusnya ke pasangan yang udah nikah bertaun-taun. Yang udah mengecap asam-manisnya pernikahan. Ke orangtua kita misalnya. Karena untuk usia pernikahan yang masih seumur jagung ini, ditanya pertanyaan kayak gini, aslinya masih banyak sukanya. Dukanya dikit-dikit ada sih, tapi luntur kok sama pelukan juga. Ihihi… Jomblo jangan baper.

Udah isi belum?

Sebenernya buat aku pribadi sih ini pertanyaan wajar. Dan sampai detik ini alhamdulillah sama sekali gak tergangu. Gak tau ya jika pertanyaan ini dikeluarkan satu tahun kemudian dan posisinya aku belum mengandung, mungkin agak sedikit keki juga. Mungkin ya. Nah, kalo yang cukup agak mengganggu jujur sih kalo ada tanggepan tentang “Awas jangan ditunda-tunda” atau “kok belum si, kb ya?” pokoknya pertanyaan sejenis lah ya.

Drama pasangan Muda
Oey.. matanya biasa aja napa. πŸ™‚

Nah, aku pengen bahas ini. Aku gak ingin menjudge tentang apapun keputusan oranglain yang dilakukan untuk keluarganya. Seperti ketika seseorang memutuskan untuk menunda kehamilan karena ada prioritas lain, seperti sekolah, karier, atau target lain yang lebih penting menurutnya.

Aku gak berhak bilang jangan. Karena apa? karena kita gak bisa memberikan apa yang menjadi prioritasnya.

Jika ada pasangan yang menunda kehamilan karena menurutnya untuk mengandung itu perlu persiapan matang, baik fisik maupun materi. Untuk melahirkan seorang anak itu butuh persiapan matang, karena membesarkannya memerlukan usaha yang tiada batas. Karena dia ingin menjadi ibu dan ayah berkualitas, yang mampu memberikan pendidikan terbaik dan tentu masa depan terbaik untuk anaknya. Saat seseorang memilih demikian, haruskah aku bilang “jangan”? Siapa aku? Mampukah aku memberikan hal-hal yang ingin dia berikan untuk anaknya? Tidak. Lantas untuk apa memojokkan. Itu bagiku.

Begitupun jika ada pasangan yang ingin cepat dikaruniai anak. Yang memiliki keyakinan tentang setiap jiwa memiliki rezekinya masing-masing. Haruskah aku serta merta mengingatkan tentang biaya sekolah yang mahal? tidak. Itu bagiku.

Jadi, menurutku… Pertanyaan semacam— “sudah isi belum”— tidak selayaknya dilanjutkan dengan pernyataan-pernyataan yang memojokkan. Karena setiap orang memiliki sensitifitas berbeda. Yang menurutku biasa, belum tentu menurut yang lain.

Sudah menikah nih, pesan untuk para jomblo gimana?

Pesannya.. benahilah dirimu. persiapkan segalanya. Karena bisa saja sore ini kamu bertemu dengannya. Perkara menikah atau tidaknya, aku kembali serahkan kepada pribadi masing-masing. Karena menikah bukan tentang segera atau tidaknya, tapi tentang seberapa kamu siap membagi segalanya dengan satu orang, untuk selamanya. Seberapa kamu siap untuk mengalah, seberapa kamu siap untuk lelah. Lelah membina rumah yang tangganya gak keliatan. Just kidding.

9 COMMENTS

  1. Kok jadi deg2an an ya baca yang terakhir, pesan untuk para jomblo. Berasa mau ketemu jodoh tiba2 nih. Tapi aseli seru aja liat pasangan yg baru menikah kayak mba Shinta dan mas Robit ini. Bawaannya bikin baper mulu, jadi kebelet nikah. Hehe πŸ˜€

    Thanks sharingnya :’)

  2. Sehat sehat yaa kaka kuu. Terus langgeng. Oke mungkin aku kudu belajar dr sekarang ya biar kalo pagi ga tarik selimut lagi. Krn kita sama kak, kalo pagi abis shalat langsung nyari kasur sama selimut wkwk

  3. Hehe, nice sharing shin, aku juga suka nulis ttg rmh tangga, meski setelahnya ada yg suka japri, jgn nulis gt donk, but for me sharing is caring. Bisa jd stlh bc tulisanku ada org2 yg merasa i am not alone. Tfs shin

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here