Mungkin ini tulisan yang paling pengen aku tulis. Jauh-jauh hari, tepatnya dari 6 bulan yang lalu. Tulisan yang harusnya bisa menceritakan kenapa aku tidak menyusui Kavya di siang hari, kenapa aku repot-repot harus bolak-balik kontrol ke ahli gizi untuk memantau perkembangan berat badan Kavya. Sebelumnya aku sempat membahas ini dengan singkat di story instagram, tapi karena singkat, jadi malah mengundang banyak pertanyaan. Karena yang nanya banyak, sementara pertanyaannya hampir mirip, jadi aku berniat akan merangkumnya dalam sebuah tulisan di blog. Semoga inilah tulisannya J

Semua bermula dari 6 bulan yang lalu, saat Kavya masih berusia 4 bulan. Seperti bayi lainnya, Kavya harus evaluasi berat badan setiap bulan sekali.

“Naiknya kok kurang? Kenapa nih dek? Minum susunya gimana bu?”

Itulah komentar pertama kalinya dari dokter mengenai berat badan Kav. Waktu itu kenaikan berat badan Kavya 300gr selama sebulan. Sementara, bagusnya di usia 4 bulan, Kavya masih bisa naik minimal 600 gr/bulan. Ini malah setengahnya. Saran pertama dari dokter waktu itu adalah dibanyakan lagi DBFnya dan diminta kembali 2 minggu kemudian untuk evaluasi.

Aku yang punya PR naikin kualitas dan kuantitas ASI mencoba berbagai cara. Dari mulai konsumsi ASI Booster, banyak makan, banyak minum, dan jaga pikiran. Tetap slow, jangan setres. Sebisa mungkin harus tetap tenang walaupun mulai dagdigdug.

Hari yang dinanti tiba. Dan.. jreng-jreng…

“Ini kenaikannya masih enggak bagus. Kalo gini terus, coba pumping deh bu. Saya pengen tahu berapa banyak ASI ibu.”
“Kalo misal ternyata ASI saya kurang gimana dok?”

“Ya terpaksa tambah sufor.”

DEGGGGGGG….. itu kali pertama aku diminta kasih sufor. Waktu itu aku masih ngotot pengen ngasih ASI, secara 6 bulan juga belum kan. Masih enggak rela kasih Kav sufor.

Sepulangnya dari dokter, aku masih mencoba banyak cara agar Kav bisa ASI Eksklusif. Chat sana-sini buat nanya pendapat, tetep konsumsi ASI Booster dan nyoba lagi panggil bu bidan buat pijat PD. Biar ASInya lancar dan deres lagi. Di samping itu, aku juga udah sedia alat pumping.

Pas pumping pertama kali, kaget banget karena satu payudara cuma dapat 30ml selama 30 menit. Sedih banget ngebayangin ternyata emang ASIku sedikit L L

Balik lagi panggil bu bidan sambil sekalian konsultasi, dan sedikit agak tenang waktu bu bidan bilang:
“ASI hasil perah sama yang BDF itu jumlahnya enggak sama ibu. ASI perahnya sedikit, bukan berarti sedikit juga yang diminum Kavya waktu DBF. Inikan baru awal, coba rutinin pumpingnya.”

Selain itu, aku coba nyari bacaan tentang menyusui soalnya aku masih ngotot pengen ngasih ASI buat Kavya. Atas rekomendasi temen, dapatlah akun @olevelove Semaleman itu aku pantengin highligtnya. Dibaca detail setiap judulnya. Karena merasa seirama dan sekeyakinan, aku merasa menemukan landasan buat tetep dan ngotot kasih ASI (tanpa tambahan sufor).

Oh ya… biar bisa evaluasi BB di rumah, aku juga sampe beli timbangan digital. Seniaat itu J

Nah, karena uda bisa nimbang di rumah, setelah 2 minggu dan tahu berat badan Kavya enggak juga naik signifikan, aku mencoba nyari second opinion. Enggak mau dateng ke dokter yang sama, karena tahu pasti bakalan disuruh kasih sufor.

Ah, beruntungnya ada internet. Setelah semalaman suntuk mantengin instagram @olevelove biar makin yakin ngasih ASI, sekarang giliran mantengin threadnya ibu-ibu di kaskus atau momsdaily tentang rekomendari DSA yang bagus di Jakarta. Dapatlah satu nama, dokter Tiwi di RSIA Bunda Menteng.

Besoknya suami langsung telpon untuk reservasi. Tapi, sayangnya pasiennya banyak banget, dan Kavya baru dapat jadwal bulan depan. Aduh, kelamaan kan. Bayang-bayang stunting yang sering dijelasin Dr Meta di Instagramnya terus seliweran. Enggak bisa ini kalo nunggu bulan depan. Akhirnya aku minta suami untuk reservasi kembali dengan Dr berbeda di RSIA menteng. Dapatlah dr Ariani Widodo.

Pertama kali ketemu, dokternya cantik banget, lembut banget dan ngertiin banget kalo aku maunya tetep ASI. Ngejelasinnya detail. Di pertemuan pertama, dr Ariani ngasih aku pilihan, apakah mau percepat mpsi atau tambah sufor. Ya tentu, aku pilih percepat MPASI. FYI, waktu itu usia Kavya uda 5 bulan lebih beberapa hari.

Catatan lain dari dr ariani, karena MPASI ini untuk boosting BB, jadi disarankan memakai MPASI fortifikasi. DEGG…. Buyar sudah harapanku ngasih MPASI homemade. Boleh kasih mpasi homemade tapi frekuensinya diusahakan yang lebih sering fortifikasi. Tapi enggak apa-apa, yang penting ASInya tetep jalan.

Setelah dari Dr Ariani, aku makin semangat karena ngerasa dapet dukungan buat tetep kasih ASI. ASiiiiikk…. Tapi tetep sih dengan catatan, MPASInya lancar. Bismillah…

Sepulangnya dari sana, aku langsung belanja peralatan MPASI. Semua serba dadakan, jadi bener-bener belum ada persiapan. Tapi, bagaimanapun aku mencoba menikmati prosesnya. Karena ini memang yang aku pilih.

Pertama MPASI, Kavya aku coba kasih beras merah fortifikasi sama kacang hijau. Alhamdulillah habis. Untuk MPASI Homemade, aku mencoba beberapa resep berbahan dasar ikan-ikan-an, sama daging. Note banget, harus menu lengkap. Yaitu, karbonya ada, lemaknya ada, protein (hewani diutamakan), dan sayur atau buah.

Mpasi fortifikasi sudah jelas takaran gizinya, makanya untuk booster BB dokter lebih menyarankan ini. Kalo mpasi homemade, agar Kavya lebih kenal rasa sama tektsur. Awal-awal aku coba daging sapi, dan ayam. Pelan-pelan ke ikan-ikan-an. Teksturnya masih puree atau bubur saring. Jenis ikannya macem-macem. Karena emang aku pengen ngenalin Kav sama rasa macam-macam ikan. Dari salmon, tuna, ikan kakap, sampai ikan lele.

Untuk menu ikan, untuk tes reaksi alergi di Kav jadi bikinnya sedikit aja dulu jumlahnya. Oh ya, untuk ikan lele, aku baru kasih setelah beberapa bulan Kav MPASI. Karena ada beberapa dampak makan ikan lele, jika pengolahan dan pemilihan lelenya kurang tepat.

Entah alergi atau apa, Kavya pernah merah-merah saat MPASInya berbahan dasar ikan tuna. Panik dong aku… lagi pandemi dan jadwal evaluasi BB Kav dengan dr Ariani juga masih beberapa hari lagi. Jadi, sementara aku hanya konsultasi dengan Dsa lain di aplikasi Halodoc. Dugaan sementara betul alergi, tapi kata dokter, untuk memutuskan alergi atau enggak, enggak bisa semudah itu. Jadi, sementara dokter hanya menyuruhku untuk tidak memberi makan tuna sementara waktu. Tapi, boleh dicoba lagi di lain waktu.

Setelah punya anak, aplikasi Halodoc ini banyak banget manfaatnya. Apalagi buat ibu baru yang masih banyak belajar. Yang dikit-dikit panikan. Jadi, dari pada berspekulasi sendiri, mending tanya ahlinya melalui aplikasi Halodoc.

Terus gimana dengan BB Kavya setelah MPASI?

InsyaAllah nanti aku lanjut di BAG 2 Yaaa… Karena emang ceritanya puanjaaaaaang hehee…

 

1 COMMENT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here